28 January 2011

Tiara kena DBD...


Pas jumat minggu kemaren, Tiara harus di rawat di rumah sakit, dari ciri cirinya sih dia kena Demam berdarah Dengue klasik, belum sampai pendarahan gitu.

Gejalanya dia senin malam (17 jan) tuh panas tinggi mpe 39 derajat, berhubung masi malam pertama masi tenang, dikasi ibuprofen ama obat cacing, rada turun tapi tetep anget antara 37 mpe 38 sepanjang malam. pas pagi mpe siang besoknya, suhu badannya normal, kirain udah sembuh, tapi udah ijin dari sekolah so di rumah aja maen2 ama adeknya, taunya pas malem panas lagi, gitu juga ama besok2nya pas siang normal pas malem panas, pas kamis malam atau malam ke-4 dibawa deh ke dokter.

Dari rumah sakit kita baru di tes lab, ternyata trombositnya rendah, harusnya 200rb, tapi punya tiara 170rb-an, tadinya harus opname, tapi anaknya ga mau, ya udah kita minta malam itu dirawat aja dirumah dulu, besoknya baru di tes lab lagi dan kontrol ke dokter.

Jumat pagi sehabis tes lab, ternyata trombositnya terus turun, dan akhirnya dokter bilang harus opname, nah pas kontrol ini si dokter bilang barusan ada anak yang meninggal karena DBD, karena ortunya telat bawa ke rumah sakit, udah ga bisa di infus dan di transfusi, pembuluh darahnya udah ancur, darah keluar dari mana2.. kyknya ortu anak itu terkecoh ama siklus si DBD ini

Siklus DBD itu kyk gini : (gambar diambil dari sini)


Orang bilangnya siklus pelana kuda, pas hari ke empat anak suhunya adem, disangka sembuh padahal itu proses penghancuran ama si DBD lagi akut2nya... Dokter juga bilang, DBD emang beda sakitnya ama typhus, radang tenggorokan dsb, klo sakit lain, anak emang kliatan lemes dan sakit, tapi klo DBD anak kliatan normal aja, palingan demam tinggi, itu bener, Tiara kyk gitu banget, pas siang ya dia ceria aja maen2 normal.

Pas Jumatan, ngebayangin ortu yang 'ketipu' dan telat bawa ke RS itu gw diem diem nangis di mesjid, ngebayangin klo kejadian ama anak gw, naudzubillah, kebayang ngenes nya...

Alhamdulillah, minggu pagi udah boleh pulang, enaknya dirawat pas sakit walau anak susah makan, energi bisa di cover ama infusan, cuman ya biayanya lumayan, hihihi... kurang lebih 3,1 juta untuk 3 malem ini.

Nah yang aneh setelah dibawa pulang, ternyata tiara jadi bentol2 merah gitu di sekujur badan, sempet ada pikiran, jangan2 kena campak nih, bukan DBD, pas kontrol dokter,  hari rabu kemaren, kata dokternya, justru itu yang ditunggu, salah satu ciri sembuh DBD ya muncul kyk gitu, si dokter bilang, tiara kena DBD tipe 1, masih ringan, Alhamdulillah, anak gw udah masuk sekolah lagi dari kamis kemarin..

So, buat ortu yang anaknya panas udah lebih dari 3 hari mending cek lab deh, paket cek DBD murah kok cuman 50rb an, daripada telat antisipasi anak dan menyesal, smoga membantu...