23 December 2009

Pasang CCTV Sendiri

Gmana klo lu tau di internet harga DVR (digital video recorder) buat cctv itu 3 jutaan terus pas nemu di jalan dengan stengah harga alias dijual cuman 1,5 juta, semanget banget kaan, palagi dengan fitur lengkap kap kap, udah ada LAN bisa konek internet segala, itu yg gw alamin di mall ambassador, ternyata eh ternyataa... di mall kenari harganya lebih murah, gw yakin di glodok bisa lebih parah murahnya, yg bikin kesel kenari mall kan cuman 500an meter dari rumah guwe, sedangkan mall ambassador jauh banget.

Bayangin kamera yang gw beli 200rb di ambas, di kenari bisa dapet 130rb, kabel per meter 5rb di kenari cuman 3500... watdeziigh... tapi ya sudah lah, biarkan gw aja yg stupit... mo share aja, crita dibawah sapa tau berguna. (gw lagi males foto2 barang sendiri, semua gambar diambil via google image :D, punten ya yang kecolong, maav)

Skema dari sistemnya kayak gini :


Camera camera itu nyambung via cable extension ke dvr, total ada 4 kamera karena gw belinya dvr 4 channel, dari dvr ada 2 output video n 1 audio buat ke tivi.

Si dvr ini punya ip address yang bisa diset, samain dengan subnet yang ada biar bisa nyambung, terus masukin ke hub, dari gambar diatas router n hub gw itu jadi satu si wirelless router merangkap access point.

Guwe pake firstmedia/fastnet, yang ternyata per klien itu dapet ip publik murni, bukan yg gw kira sebelumnya yaitu pake NAT, alias 1 ip publik dipake rame rame, cuman ip publik ini dinamis, jadi dia bakal ganti waktu modem koneksi kita ke firstmedia di reset atau mati (dicabut listrik ato mati lampu gitu), ini yang jadi masalah waktu kita harus ngakses cctv dari luar kota tapi ga tau skarang koneksi si modem dapet ip brapa, untungnya di router ada fasilitas update otomatis ke dyndns.org.

Jadi kita bikin login di dyndns.org, terus bikin domain, masukkan data data ini ke router, nanti si router bakal ngupdate otomatis domain kita di dyndns.org itu skrang ipnya brapa. step lengkap ada dibawah.

Untuk bikin sistem ini alat alat yang harus punya yaitu :
1. Camera (pastinyaa)

ini gw beli 200rebuan, tapi seperti yang gw bilang diatas, di kenari mall lantai 3, harganya cuman 130rb an, kabel kuning itu kabel video, kabel putih itu audio, yang merah kabel adaptor, dia pake tegangan 12 volt.

2. Kabel extension CCTV



Ini gw beli 5rb per meter, tapii.. yap, harganya sebenernya cuman 3500 per meter, buat 4 titik plus jarak aman gw abis 75 meter, pas masang pratiin kepala2nya jangan mpe kebalik n kyk gw bolak balik manjat n bongkar lagi gara salah masang ujungnya... mwaaaa mo nangis dah, emang gampang bongkar genteng panas terik narik n ngerapih2in, kerja dua kali.. bad idea !!

Yang harus di pratiin kabel power, urutannya==>Adaptor---kepala yg cewe kabel extension----kepala yang cowo extension--kamera

3. Standalone DVR (digital video recorder)


Sebenernya mungkin bisa lebih murah lagi kalau ngerakit pc sendiri terus dipasangin card video recorder, cuman gw pilih standalone dvr, dari fisik yang rapih n imut, penggunaan daya yang lebih kecil n ga ribet bin ga berisik, ini gw beli 1,5 juta, tapi mgkn bisa dapet 875rb (tanpa LAN) atau 1,2-1,3 juta untuk yg pake LAN, ditempat lain :D

Bagian belakang dvr ini ada 4 video in, 2 video out, 4 audio in (tapi cuman boleh 1 aja yg dipasang), dan 1 audio out, 1 rj-45 port ama colokan adaptor 12 volt.

4. BNC-RCA Jack
Seperti lihat di gambar kamera, kabel audio dan videonya itu tipenya RCA, tapi si dvr untuk video-in nya itu pake tipe konektor BNC yang female, so harus nyiapin jack converter dari BNC-RCA kyk diatas, harganya 5rb an, butuh 6 biji buat dvr gw.

5. Sambung-sambung in

Selanjutnya, ya kyk lego aja, silakan di colok2in semuanya, tarik2in kabelnya, simpel kok.
- dari camera-camera, masuk ke kabel extension, tarikin kabel2 ini ke arah dvr
- pasangin adaptor ke yang merah, terus yg kuning dari kabel ex. ini masukin ke bagian video in dvr
- dari video-out ama audio-out, masukkin ke video-in/audio-in nya tivi.
- set ip address si dvr
- install aplikasi khusus buat nge view via jaringan

Guwe lupa bilang di post sebelumnya total biaya 2,5 juta itu tanpa ada harddisk, ama harddisk jadinya 3 jutaan, dengan kapasitas 320 Gb, tadinya ditawarin di ambassador tambah 600rb dapet harddisk 60 GB aja, beuuh, untung gw nolak n milih beli sendiri. Jadi jangan beli dengan paket harddisk ya, beli sendiri aja.

Dengan kapasitas 320gb, 5frame/sec dengan kualitas gambar paling bagus itu bisa nyimpen data 90harian, lumayan lah.

6. Khusus setting router.

Untuk tahu si cctv bisa diakses di ip berapa, pertama buka router bagian WAN, lihat data bagian IP-publik, itu yang bakal kita akses, tapi sebelum bisa diakses kita harus ngasi buka port dulu dari si router n ngelink-in dengan ip address dvr kita, dalam kasus gw si dvr pake ip : 192.168.1.167 port 5000 (default, bagusnya dirubah dong, biar rumah kita ga diintip)


Setelah tau ip publik kita, berikutnya forwarding, atau buka akses dari ip publik ke internal jaringan kita, spesifik buat dvr, berhubung si dvr defaultnya pake port 5000-5002, kita kasih virtual server port 5000-5002 dari ip publik kita diarahin ke ip address si dvr yaitu si 192.168.1.167 jadinya

internet===>ippublik:5000-5002 == === == > 192.168.1.167:5000-5002

Selanjutnya aktivasi dyndns.org, pertama bikin account dulu di situ n bikin domain, misalkan rumahgwnih.dyndns.org nah si rumahgwnih.dyndns.org ini yang bakal kita kasi asosiasi dengan ippublik koneksi kita tadi



Jadi klo kita pengen tau, kondisi sekarang ip publik rumah kita itu berapa bisa tinggal ping aja rumahgwnih.dyndns.org tadi, dia insya Alloh udah ke update dengan ip publik terakhir *asumsi router jalan dengan bagus :D*

Sayangnya view dvr via LAN ini cuman bisa pake software bawaan dia, gw blom nemu software alternatif n blom bisa via web, masi gw coba coba nyari alternatif viewer nya


Terus kayak gmana tampilannya?...


Berhubung kontrakan gw kecil, yg gw fokusin titik2 dimana anak2 gw sering maen aja, diatas gambar yang ga gw ancurin itu ruang tamu, tempat maen anak2, posisi lainnya rahasia :pp